The Only Living Sahabi


Assalamualaikum..

Semalam belek-belek kat FB, seorang sahabat telah post/share satu gambar yang buat aku sangat tertarik dan teruja iaitu gambar sepohon pokok yang dinamakan The Only Living Sahabi atau "Sahabat Nabi Yang Masih Hidup".

Ya, masih hidup sehingga sekarang. I wonder, berapa agaknya usia pokok tersebut. Lepas tu, aku pergi search kat Pak Google. Jumpa! Aku nak share kisahnya kat sini. Aku cuma copy & paste je. (untuk bacaan sendiri nanti..senang nak cari hik!)



Inilah pohon yang memahami cinta buat Nabinya Muhammad SAW صلى الله عليه وسلم. Pohon yang diberkati. Sehingga sekarang pokok ini masih hidup lagi di Jordan. Sebab itu ianya digelar "the only living sahabi" atau "sahabat Nabi yang masih hidup".

KISAH 1 


Sebelum Rasulullah diangkat menjadi Nabi dan Rasul, baginda sering mengikut bapa saudaranya, Abu Thalib pergi berdagang. Pada suatu hari Abu Thalib pergi ke Syam untuk berdagang, dan dibawanya sekali baginda yang masih  muda pada ketika itu, dan beberapa pemuka Quraisy yang lain.

Dalam perjalanan, mereka berhenti sebentar untuk berehat sambil berteduh dibawah sepohon Pokok. Tidak jauh dari tempat rehat mereka, ada sebuah biara yang didiami oleh Ahli-ahli kitab.. dari tingkap biara itu ada seorang Rahib (Ahli Kitab) yang sedang tekun memerhati rombongan Abu Thalib yang sedang berehat..

Rahib itu keluar dan menuju kearah pohon itu,... Rahib itu menemui ketua Rombongan (Abu Thalib) dan bertanya akan perkara berkaitan seorang budak yang turut serta dalam rombongan itu... dia meminta izin untuk bertemu dan memeriksa fizikal budak itu...

Diamati satu persatu lalu dia memegang tangan budak itu sambil berkata, “Aku bersumpah kepadamu, dan demi Tuhan yang esa, agar engkau menjawab pertanyaan-pertanyaan ku ini dengan jujur. ”

Rasulullah menjawab, “Aku selalu berkata jujur, dan aku tidak pernah berdusta ...Bertanyalah. ” 

Rahib itu melanjutkan pertanyaannya, “Apakah yang paling kau suka perhatikan ?” 

Rasulullah menjawab, “Langit dan bintang-bintangnya.”

Rahib itu bertanya lagi, “Apakah kau juga bermimpi ? ”

Rasulullah menjawab, “Ya, dan apa saja yang aku lihat dalam mimpi, aku lihat juga dalam keadaan berjaga.

Rahib itu bertanya, “Boleh aku melihat di antara kedua bahumu ? 

Rasulullah menjawab, “Ya, silakan.” 

Rahib itu mendekati Rasulullah dan menyingkap jubah yang dipakai baginda, diantara kedua bahunya. Dia melihat cop mohor kenabian (Khatamun Nubuwah) sebesar buah apel. “Sama.” 

Abu Thalib bertanya, “Apa maksud mu..? Sama dengan apa ? ” 

Rahib itu menarik lengan Abu Thalib dan memimpinnya jauh dari rombongan yang sedang leka berteduh....  “Katakan kepadaku. Apa hubungan kamu dengan anak ini ?” 

Abu Thalib, yang sangat mencintai Rasulullah seperti anaknya sendiri, menjawab, “ Dia anak ku.” 

 Rahib itu menggeleng-gelengkan kepalanya “Tidak mungkin...!! dalam perkiraan ku Ayah anak ini telah meninggal dunia. ” 

Abu Thalib terkejut dengan kenyataan Rahib itu, lalu dia membenarkan..“ Benar.. Dia adalah anak saudaraku... Bapanya adalah adik ku,...meninggal dunia sebelum dia dilahirkan, dan aku sangat mencintainya seperti mana aku mencintai anak-anak ku sendiri..

Rahib itu berkata kepada Abu Thalib, “ Anak ini akan menjalani kehidupan yang gemilang dan luar biasa di kemudian hari.... Aku khuatir, Jika orang lain mengetahui apa yang telah aku lihat dan mereka mengenalinya, mereka akan membunuh anak ini..... Sembunyikan dan lindungi dia dari musuh-musuhnya ....Dia lah penghulu dan utusan Rabb alam semesta, dia diutus oleh Allah sebagai rahmat bagi alam semesta."

Terkejut dengan perkataan Rahib tadi, segera Abu Thalib bertanya, "Bagaimana kamu ketahui tentang hal ini ? "  

Sang Rahib menjawab, "Sesungguhnya ketika rombongan kamu muncul dan berhenti berteduh, aku melihat pohon bersujud kepadanya dan pohon ini tidak akan bersujud kecuali kepada seorang Nabi.... Dialah Nabi yang ditunggu-tunggu....Sesungguhnya aku dapat mengetahuinya melalui tanda-tanda yang dinyatakan dalam Kitab-kitab lama,.... tanda kenabian yang terletak pada bagian bawah tulang rawan diantara kedua bahunya yang mirip buah apel, menguatkan lagi kepercayaan aku tentang perkara ini"

Setelah itu, Rasulullah pun dipanggil untuk menemui si rahib, ketika Rasulullah berjalan, tiba-tiba saja awan menaungi beliau...., pohon yang sebelumnya menaungi orang Quraisy di tempat duduknya, tiba-tiba saja beralih menaungi Rasulullah....Semua rombongan termasuk Abu Thalib, takjub dengan apa yang terjadi....."Lihatlah, naungan pohon itu telah pindah kepadanya..."

Rahib didalam kisah ini adalah seorang pendita Nasrani yang bernama Bahira...



KISAH 2


Ketika Rasulullah صلى الله عليه وسلم keluar ke Syam bersama Maisarah -pekerja Sayyidatuna Khadijah ra- untuk berniaga, Baginda صلى الله عليه وسلم pernah berteduh di bawah pohon ini sebelum sampai ke sana.


Semasa Baginda صلى الله عليه وسلم berteduh di bawahnya, dahan dan ranting² pohon ini bergerak menaungi Baginda صلى الله عليه وسلم daripada cahaya matahari.

Seorang paderi yang melihat kejadian ini datang bertemu Maisarah & menunjukkan kepadanya pohon tempat teduhan Rasulullah صلى الله عليه وسلم itu dengan berkata: "Hanya seorang Nabi sahaja yang berteduh di bawah pohon ini."

Pohon ini terletak di tengah padang pasir bernama Buqa'awiyya di negara Jordan. Dari segi geografi, ia berdekatan dengan kota Bosra di Syria. Sebagaimana kita tahu, Rasulullah S.A.W 2 kali tiba di Bosra 1. Ketika bersama bapa saudaranya Abi Talib sewaktu berumur 12 tahun & bertemu dengan Rahib Buhaira dan terserlah tanda kerasulan baginda di belakang bahu sepertimana tercatat dalam kitab injil tentang tanda kerasulan nabi akhir zaman. 2. kali kedua rasulullah ke bosra membawa barang dagangan saidatina khadijah. apa yg menarik..selepas dari tanah Tabuk hingga ke Bosra sejauh lebih 500km..kita tidak akan berjumpa dengan pokok seumpama di atas.

Lihatlah sampai hari ini ia tetap subur walaupun berada di tengah² padang pasir yang kering kontang. Tiada tumbuhan hidup sepertinya. ALLAH menghidupkannya dengan kehendak-NYA jua, ALLAHU ALLAH. Pohon itu adalah satu-satunya sahabat Rasulullah yang masih hidup hingga ke hari ini.......


Dan di dalam foto ini juga, Habib Umar Benhafidz seorang daripada keturunan Rasulullah 
صلى الله عليه وسلم menziarahi pohon di mana Datuknya - Rasulullah صلى الله عليه وسلم- pernah berada di situ.

p/s : terus terang cakap, aku tak tahu langsung kisah ini. Happy reading guys~


Comments

Popular posts from this blog

Sambutan Hari Ibu, Guru dan Bapa Tabika KEMAS Darul Ilmiah

Super Duper KeFENATan

Konvokesyen...